Audiensi dengan Wagub Sumbar, Angkasa Pura II Paparkan Soal Peningkatan Layanan di BIM

PADANG PARIAMAN, binews.id - PT Angkasa Pura II (Persero) Cabang BIM selaku pengelola Bandara Internasional Minangkabau terus berbenah dalam memberikan layanan terbaik kepada pengguna jasa Bandara.

Yos Suwagiono, Eksekutif General Manager (EGM) PT AP II BIM mengatakan, dalam masa kondisi pandemi saat ini, memang dibutuhkan langkah konkrit dan strategis dalam menjalankan pelayanan kebandarudaraan.

"Tahun 2018 merupakan masa dimana jumlah pengguna jasa bandara di BIM mencapai 4,1 juta penumpang, dengan pergerakan pesawat udara per hari mencapai 80 pergerakan. Jumlah penumpang yang mencapai 10.000 sampai dengan 12.000 per hari sudah menjadikan BIM sebagai salah satu Bandara tersibuk di Indonesia pada kelas bandara menengah," ungkap Yos Suwagiono saat Audiensi bersama Wagub Sumatera Barat, Audy Joinaldy, di ruang kerjanya, Kamis (17/6/21).

Baca Juga

Kemudian, kata Bang Yos, memasuki tahun 2019, trend penumpang dan pergerakan pesawat mulai turun, dan puncaknya terjadi pada periode tahun 2020. Mulai berkurangnya jumlah wisatawan, pebisnis dan para pekerja dari dan ke BIM dikarenakan pandemi dan sampai akhirnya BIM sampai pada periode jalan masa yang sangat memprihatinkan. Dimana jumlah penumpang per hari pernah di angka hanya 800 penumpang. Sangat berdampak terhadap segala aspek.

"Berkurangnya secara drastis tingkat pergerakan penumpang dan pesawat di BIM, berdampak secara ekonomis ke seluruh aspek lanjutan dari Bandara. Mulai dari agen travel, layanan moda darat, petugas ground staff, petugas porter bandara, petugas cleaning service dan tentunya tingkat hunian hotel di Sumbar, tujuan wisata, restoran, rumah makan dan sektor sektor kehidupan masyarakat lainnya," ungkapnya.

Namun, lanjut Yos, memasuki pertengahan tahun 2021 ini, BIM kembali mencoba menggeliat, mencari solusi dan jalan agar supaya bagaimana Sumatera Barat yang kita banggakan ini kembali bergairah dari seluruh aspek layanan.

"Dari sejak awal pandemi, BIM sudah menyediakan layanan gratis PCR test untuk pengguna jasa bandara melalui Pemprov Sumbar yang ditempatkan di area kedatangan. Standar protokol kesehatan di Bandara selalu dijaga dengan penempatan Hand Sanitizer disetiap sisi Bandara, penempatan area pencucian tangan/wastafel di area publik yang dikerjasamakan dengan Politeknik Negeri Padang, dan serta menjalankan aturan wajib menggunakan masker selama berada di kawasan BIM, sampai dengan proses desinfektan yang rutin dilaksanakan untuk menjamin kebersihan seluruh area dan fasilitas di BIM," ulasnya.

Ternyata hal tersebut barulah sebuah hal dasar yang sudah menjadi kewajiban dalam kehidupan saat ini. Masih dibutuhkan lagi terobosan terobosan untuk kembali meyakinkan, menggairahkan masyarakat untuk kembali berkunjung ke Sumatera Barat.

Sumatera Barat dengan sumber daya alam yang sangat luar biasa dan merupakan anugerah terindah bagi masyarakat Sumbar harus kembali hidup harus kembali bergairah dalam memberikan layanan kepada masyarakat Indonesia.

Wagub Sumbar, Audy Joinaldy sangat mengapresiasi pernyataan Bang Yos, terkait kesungguhan PT AP II menjadi agen Pemerintahan untuk menjadi garda terdepan dalam mendukung program Pemprov, Pemkab/Kota terkait Pariwisata, Event Nasional, dan Program Kemitraan (CSR) untuk menjadikan Sumatera Barat sebagai destinasi wisata nasional yang ramah kesehatan dan sosial.

Wagub Sumbar sangat menyambut baik hal ini, karena beliau sangat paham dan mengerti bagaimana seharusnya BIM mengambil peran dalam pembangunan Sumatera Barat.

Dan malahan, tawaran Bang Yos kepada Wagub untuk audiensi dengan Stakeholder BIM (khususnya airlines) langsung disetujui oleh Wagub. Ini tentunya akan sangat bermanfaat bagi BIM, dengan keluwesan beliau tentunya akan memudahkan bagi stakeholder BIM dalam menyiapkan program atau wacana wacana terkait pergerakan pesawat dan wisatawan ke Sumbar untuk bisa disampaikan di tingkat nasional.

Dalam pertemuan yang lebih kurang 1 jam tersebut, Wagub Sumbar juga memberikan solusi konkrit bagi pihak terkait dalam mempersiapkan pelayanan terbaik bagi masyarakat indonesia.

"Saat ini tak bisa dipungkiri, peranan influencer, vlogger, dan youtuber serta akun media sosial adalah langkah terbaik, efisien dan tepat sasaran dalam mengejar kunjungan wisatawan ke Sumbar dalam amsa pandemi ini," sebutnya.

Para penggiat media sosial tersebut nanti akan mempromosikan semua hal tentang Sumbar di daerah mereka masing masing, dan dipastikan akan mempengaruhi tingkat kepercayaan masyarakat terhadap Sumatera Barat dalam memberikan layanan.

"Tinggal bagaimana semua unsur terkait, bersinergi dalam menyiapkan Sumatera Barat yang luar biasa, dipastikan saat ini kita tidak akan bisa berjalan sendiri sendiri dalam memberikan layanan, sudah saatnya kita semua berkolaborasi bekerjasama untuk Sumatera Barat yang kita cintai ini," pungkasnya. (*/mel)

Penulis: Imel | Editor: BiNews

Komentar

Berita Terbaru